Iklan Crypto Milik Kim Kardashian Dikritik. ada apa nih?

Kim Kardashian telah dikritik oleh kepala Otoritas Perilaku Keuangan (FCA) Inggris karena mempromosikan cryptocurrency yang belum teruji di Instagram.

Iklan Crypto Milik Kim Kardashian Dikritik. ada apa nih?
Iklan Crypto Milik Kim Kardashian Dikritik

MPOTIMES - Kim Kardashian telah dikritik oleh kepala Otoritas Perilaku Keuangan (FCA) Inggris karena mempromosikan cryptocurrency yang belum teruji di Instagram.

Charles Randell mengatakan Kim Kardashian telah meminta 250 juta followersnya untuk berspekulasi tentang token kripto dengan mempromosikan iklan untuk Ethereum Max.

Ketua FCA mengatakan unggahan Instagram Kim Kardashian, yang telah ditandai sebagai iklan, mungkin merupakan promosi keuangan dengan satu-satunya jangkauan audiens terbesar dalam sejarah.

Ia mengatakan bahwa bingung dengan apakah token Ethereum Max ini adalah penipuan. Pasalnya, banyak influencer media sosial yang dibayar oleh scammer untuk membantu mereka memompa dan membuang token baru di belakang spekulasi murni. Bahkan beberapa influencer mempromosikan koin yang sebenarnya tidak ada sama sekali.

Kim Kardashian pun telah didatangi oleh BBC untuk memberikan komentarnya mengenai Ethereum Max.

Randell mengatakan sekitar 2,3 juta warga Inggris saat ini memegang cryptocurrency dan Ia juga mengatakan terdapat 14 persen dari mereka juga menggunakan kredit untuk membelinya, sehingga meningkatkan risiko kerugian.

Dia mengatakan FCA telah berulang kali memperingatkan tentang risiko memegang "token spekulatif", yang tidak diatur oleh FCA atau dicakup oleh skema kompensasi manapun.

Selain itu, ia mengatakan ada kasus regulasi promosi untuk mengatasi kesalahpahaman konsumen bahwa investasi mereka dilindungi dan teknik periklanan tanpa henti ini sering menyesatkan beberapa bisnis kripto.

Randell menyoroti bahwa tidak ada aset atau arus kas dunia nyata yang menopang nilai mata uang kripto, bahkan dalam kasus token yang lebih mapan seperti bitcoin.

Terlepas dari risiko ini, Randell mengatakan hype seputar cryptocurrency menghasilkan ketakutan yang kuat akan kehilangan oleh beberapa konsumen.

Randell menyarankan bahwa FCA percaya bahwa platform media sosial seperti Instagram, Facebook, Twitter, dan TikTok harus diharuskan untuk mematuhi undang-undang yang menghentikan perusahaan yang tidak sah oleh regulator untuk mempromosikan iklan untuk produk keuangan.

Departemen Keuangan Inggris dan Bank Of England saat ini sedang mencari pembuatan token digital resmi, yang didukung oleh nilai mata uang nyata, yang dikenal sebagai “koin stabil.”