Sudjiwo Tedjo Tanggapi Marahnya Bu Risma, Ingin Lihat Beliau Marahi Pejabat Istana

Sudjiwo Tedjo menanggapi Menteri Sosial Tri Rismaharini sebagai sosok pejabat istana yang hanya berani uring-uringan ke bawahannya. Media massa Tanah Air kerap menjadikan luapan emosi Risma ke bawahannya sebagai bahan pemberitaan.

Sudjiwo Tedjo Tanggapi Marahnya Bu Risma, Ingin Lihat Beliau Marahi Pejabat Istana
Sudjiwo Tedjo Tanggapi Marahnya Bu Risma, Ingin Lihat Beliau Marahi Pejabat Istana

Sudjiwo Tedjo menanggapi Menteri Sosial Tri Rismaharini sebagai sosok pejabat istana yang hanya berani uring-uringan ke bawahannya. Media massa Tanah Air kerap menjadikan luapan emosi Risma ke bawahannya sebagai bahan pemberitaan.

“Mbok media jangan cuma posting Bu Risma saat marah-marah ke bawahan,” ujar Sudjiwo melalui akun Twitternya, Minggu, 3 Oktober 2021.

Maka dari itu, ia meminta media massa untuk memberitakan Risma di saat uring-uringan ke Mahfud MD, Luhut Binsar Pandjaitan, hingga Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Ia berharap media segera membeberkannya ke hadapan public, andai kata media menyimpan data berisi momen Risma di saat uring-uringan ke sejumlah pejabat istana.

“Posting juga dong saat Mensos mantan Walkot Surabaya ini marah-marah ke Pak Jokowi, ke Pak Luhut, Pak Mahfud dll. Siapa tahu ada dan banyak?,” imbuhnya.

Hal ini diperlukan agar publik tidak menilai Risma sebagai pejabat istana yang hanya berani uring-uringan ke bawahannya.

Di satu sisi, media juga akan memperlihatkan keberimbangannya jika berani membeberkan momen uring-uringan Risma ke sejumlah pejabat istana.

“Agar tidak terkesan bahwa beliau beraninya cuman sama bawahan. Pers harus adil,” pungkasnya.

Cuitan ini diunggah menanggapi luapan emosi Risma kepada petugas Program Keluarga Harapan (PKH) Gorontalo. Kejadian tersebut terjadi di saat pertemuan antara pejabat Kementerian Sosial (Kemensos) dengan pejabat di Gorontalo, Kamis, 30 September 2021.

Perbedaan antara data PKH Gorontalo dengan pernyataan dikemukakan pejabat Kemensos disinyalir menjadi pemicu emosi Risma. Emosi Risma semakin meledak-ledak setelah dirinya mengetahui adanya dugaan pencoretan penerima PKH dari Keluarga Penerima Manfaat (KPM).